Sabtu, 5 November 2011

Takbir ini takbir kemenangan

الله أكبر كبيرًا، والحمد لله كثيرًا، وسبحان الله بكرة وأصيلاً، لا إله إلا الله ولا نعبد إلا إياه، مخلصين له الدين ولو كره الكافرون، لا إله إلا الله وحده، صدق وعده، ونصر عبده،وأعز جنده وهزم الأحزاب وحده ، لا إله إلا الله، والله أكبر


Takbir ini adalah takbir kemenangan...

Berapa ramai daripada kita yang ingin menjadi tetamu Allah
Berapa ramai daripada kita yang ingin menyebut kalimah takbir ini dengan penuh keinsafan...
Sebagai umat Islam, perlulah ada satu kerugian jika tidak menjadi tetamu Allah...






Kadang2 tidak ada duit, sibuk urusan itu dan ini. Namun adakah terlintas di hati kita ingin menjadi tetamu Allah?


Takbir raya di Malaysia begitu mendayu-dayu dan lembut manakala takbir bangsa arab penuh semangat dan kesungguhan. Isunya bukanlah takbir Melayu atau Arab tetapi takbir itu menyedarkan manusia supaya tidak leka daripada menyahut seruan panggilan-NYA.


 وأعز جنده وهزم الأحزاب وحده

Takbir ini menghidupkan rasa roh perjuangan lahir di dalam dirinya. Takbir adalah satu seruan bahawa umat Islam adalah umat yang berjuang.

Perjuangan ini menuntut pengorbanan. Lihatlah bagaimana Nabi Ibrahim diperintahkan untuk menyembelih anaknya Ismail. Jika difikir, bagaimana Nabi Ismail sanggup pula merelakan dirinya untuk disembelih? Persoalan yang besar ini hanya mampu dijawab bagi merka yang betul2 menyerahkan segala urusannya hanya untuk Allah. Apa yang disuruh Allah, Nabi Ismail sanggup melakukannya kerana pergantungan yang total kepada Allah.

 

Amanah yang dipikul adalah satu tuntutan Allah yang sangat berat. Tuntutan yang berat menuntut kita untuk berkorban apa sahaja. Seorang ayah dan ibu yang ingin melihat anaknya berjaya menuntutnya berkorban mencari nafkah dan mengasuhnya menjadi orang berguna. Seorang Pelajar yang ingin berjaya menuntutnya supaya berkorban waktu dan wang ringgit semata-mata untuk sebuah kejayaan yang gemilang. Apa sahaja di dunia ini yang ingin dicapai dengan jayanya, menuntut supaya berkorban. Itulah sunnatullah alam ini.

Tidak akan berjaya umat ini melainkan mencontohi umat terdahulu. Tidak hidup dakwah ini melainkan jihad dan tidak ada jihad melainkan pengorbanan.

 

Takbir ini adalah satu seruan bahawa kita tidak perlu takut dengan musuh-musuh Islam.

Takbir ini juga perlu diisi dengan sejuta keinsafan bahawa betapa kerdilnya kita sebagai hamba Allah. 

Keberadaan kita diatas muka bumi ini, berkembang sedikit demi sedikit adalah terbina daripada pengorbanan orang lain. Sepertimana pengorbanan Nabi Adam sehinggalah kepada Nabi Muhammad dan seterusnya.

 

Syukurilah nikmat ini. Hayatilah makna pengorbanan disebalik sayup-sayup takbir yang berkumandang itu.


1 ulasan: